Jumat, 07 September 2018

Bayiku Kena Sarampa aka Gabak, Penyakit Ini Bukan Campak Loh

Sudah 3 hari adek B suhu tubuhnya naik turun, jika naik bisa sampai 38 derajat celcius. Saya gak begitu khawatir, karena saya pikir demamnya pengaruh gigi mau tumbuh. Saat ini memang gigi adek B bagian bawah sudah hampir muncul ke permukaan, jika diraba maka akan terasa keras. Saya dengan pedenya tidak memberikan apa-apa ke adek B, cukup ASI dibanyak-banyakin. Tapi kok ya adek B makin rewel aja. Setiap saat mau ditemani mami terus, mau dekat-dekat mami terus. Gak biasanya adek B kayak gini.

Kamis, 6 September kemarin, pagi-pagi sekali adek B bangun dengan tangisan keras, sepertinya sedang kesakitan. Saya meski sadar adek B gak akan ngerti, tetap tanyain, "kenapa dek? mana yang sakit sayang?" Lantas adek B tetap nangis sampai digendong dan kupeluk manja, baru deh adek B senyum-senyum tapi masih tampak lemas. 

Foto diambil saat konsul lewat wa
sama dokter kenalan suami
Saya yang kebiasaan memandikan anak-anak di atas jam 8 pagi, sebelum itu saya pasti menyiapkan sarapan dulu sambil bersih-bersih, setelah semua beres, saya berniat memandikan adek B. Kagetnya bukan main pas baju adek B saya buka, tubuhnya dipenuhi dengan bintik merah, mulai dari kaki hingga dada. Saya langsung memanggil suami saya yang kebetulan belum berangkat kerja, suami langsung menghubungi temannya yang dokter dan memotret gejalanya, salah satunya lidah yang putih.

Tapi karena terlalu khawatir dan tiba-tiba begini, saya langsung googling dokter spesialis anak terdekat dan buka praktek pagi. Nah, ketemulah dokter gede, jaraknya sekitar 4 km dari rumah dan beliau buka praktek pagi hari. Kami langsung buru-buru membawa adek B ke dokter. Sampai di dokter, bintiknya malah muncul di bagian wajah. Saya tambah kaget. 

Setelah diperiksa sama dokter, untung sekali dokternya nih baik banget, dr gede mengatakan bahwa ini namanya penyakit gabak. Saya yang kebingungan, malah ditanyain asal mana sama pak dokter, saya jawab saja kalau saya dari Makassar. Eh, pak dokternya malah ngomong gini, "ohh kalau di Makassar ini namanya sarampa, bu!"

Eh, dokternya gaul juga, setelah ngomong saya asal Makassar, dokternya malah cerita ternyata punya kenangan di Makassar :D eh, malah curhat. Dokter bilang, penyakit ini disebabkan oleh virus, bisa di dapatkan di tempat-tempat umum. Saya jadi ingat sebelum adek B demam memang kami abis jalan-jalan ke mall PTC. Mungkin saat itu ada orang yang terinfeksi virus ini, malah menularkannya ke adek B.

Lanjut lagi dokternya berkata bahwa penyakit ini karena disebabkan oleh virus, maka tidak perlu dikasih antibiotik, hanya dikasih vitamin C untuk imunitasnya dan obat penurun demam agar demamnya tidak tinggi. Well, saya lanjut tanya, apakah boleh anak saya dimandikan dan kena AC? Soalnya ya, di kalangan orang jaman dulu katanya kalau kena sarampa, gak boleh kena air dan dingin. Dokternya malah bilang, kalau bintiknya ini kena air atau gak ya tetap aja bintik, kena AC juga kayak gitu. Hanya saja demamnya yang perlu diperhatikan, soalnya ya kalau kita saja orang dewasa yang demam trus kena air dingin dan AC, pasti malah menggigil. 

Obat Demam dan Vit C
Saya suka sih sama penjelasan dokter gede, mana dokternya keliatan happy banget menjelaskan, gak kayak dokter lalu lalu yang saya kunjungi, serem banget heheh.. Mana tempatnya bagus pula, disediakan air mineral dan tempat bermain untuk anak. Si kakak malah happy banget. tempatnya juga bersih, ada nursing room dan tempat khusus untuk bayi ganti popok. Intinya top deh.. Tapi meski top banget, semoga ga datang lagi deh kesini :D gamau anak-anak sakit lagi.

Praktek dr. gede
Oh iya, penyakit sarampa atau di jawa dikenal dengan nama gabak, bukan penyakit campak ya mams.. Keliatannya memang mirip, tapi sebenarnya bukan. Penyakit ini juga menular karena disebabkan oleh virus, dan hanya bisa hilang ketika imunitas tubuh meningkat. Oleh karena itu, penderitanya gak usah dikasih macam-macam deh, cukup dikasih makan yang bergizi dan vitamin penambah imunitas jika perlu (salah satunya vit C).

Seharusnya hari ini adek B sudah memulai MPASI pertamanya, namun atas saran dokter gede yang mengatakan bahwa tidak usah terburu-buru, tunggu adek B sehat dulu, jadi mami agak sedih deh. Padahal sebelumnya sudah semangat banget buat MPASI.

Qadarullah adek B kena sakit, semoga cepat sehat ya, dek...

=========================UPDATE===================
Alhamdulillah, adek B sembuh setelah 2 hari kemudian. Buat buibu yang anaknya kena sakit begini juga, saya sangat menyarankan jangan dikasih sembarangan sebelum konsultasi sama dokter spesialis anak ya... Takutnya penanganan tidak tepat, malah jadi semakin parah.

Semoga anak-anak kita sehat selalu ya..

0 komentar:

Posting Komentar

Bagaimana Pendapatmu?