Kamis, 14 Juni 2018

Memandikan Bayi Jadi Lebih Mudah Dengan Kursi Mandi Sugar Baby

Empat tahun lalu, saya memandikan bayi pertama saya menggunakan baskom mandi bayi. Waktu itu, saya meletakkan baskomnya di dalam kamar, melebarkan terpal di atas tempat tidur sebagai tempat untuk meggosok badan bayi saya dengan sabun. Rasanya sangat ribet, karena jika salah posisi sedikit saja, bayi akan slip dan terlepas dari tangan kita. Tahun ini saya baru saja melahirkan dan punya seorang bayi lagi, beruntungnya saya sudah mengenal yang namanya kursi mandi bayi atau nama gaulnya baby bather. Saya rasanya sangat menyesal karena terlambat mengenal produk ini. Coba dari dulu ya, eh saya kurang tahu kapan persisnya kursi mandi ini ada di Indonesia. 

Adek B di atas sugar baby, 3 bulan
Berhubung saya sama sekali tidak punya foto ade B menggunakan kursi mandinya ini pas lagi mandi, jadi saya dengan sengaja memotretnya pas kursi mandinya sudah kering. Saat foto di atas diambil, usia ade B sudah hampir 3 bulan dengan bobot 6,7kg. Kalau sekarang sih adek B sudah 7kg.

Baby bather sugar baby ini sudah dipakai dengan ade B sejak newborn, jadi setelah tali pusar bayi saya putus, saya baru mulai memandikan mereka. Kenapa? Soalnya saya asli takut jika tali pusarnya sampai infeksi karena terkena air, meski bayi-bayi saya dimandikan dengan air kemasan, saya tetap merasa aneh.

Ada pengaturan tinggi sandaran
Meski usia adek B saat ini sudah 3 bulan, saya masih menggunakan sandaran yang paling rendah ketika memandikannya. Alasannya cukup simpel, karena untuk sandaran terendah saja, adek B sampai sering melorot ke bawah, gimana kalau dipaksa menggunakan sandaran lebih tinggi?

Tuh kan adek B sudah melorot
Meski menggunakan kursi mandi ini, tangan kita tetap harus sigap memegang si kecil ya, mams. Solanya si bayi suka gerak-gerak kalau didudukkan di kursi mandi ini. Saat memandikan adek B, saya langsung meletakkan kursi mandinya di kamar mandi. Pertama saya membasuh adek B dengan air, lalu memberinya sabun dan bilas. Berhubung kursinya terbuat dari kain yang bolong-bolong, jadi sisa sabunnya bisa langsung terjun bebas ke lantai kamar mandi. 

Keliatan gak sih bolong-bolongnya? Anak saya sudah ngambek nih
Setelah selesai dipakai, kursi mandi ini juga tetap harus dibersihkan ya mams, soalnya sisa sabun yang menempel suka bau jika dibiarkan mengering sendiri. Setelah bilas sampai bersih, langsung dijemur di luar deh, kalau saya menjemurnya tidak langsung di bawah terik matahari untuk menjadi warnanya agar tidak cepat pudar.

Oh iya, kursi mandi ini saya beli di shopee seharga 120rb rupiah loh, cukup murah jika dilihat dari manfaatnya. Kalau di off store di Makassar bisa sampai 200rb-an loh harganya. Wah.. cukup jauhnya bedanya.

Gimana, mams? Tertarik membeli buat si kecil?

1 komentar:

  1. aku dapet hadiah ini dan iya praktis ga ribet aku sama banget sebelum punya ini gelarin dulu perlak buat gisoknya pokoknya rempong hehe

    BalasHapus

Bagaimana Pendapatmu?