Friday, November 10, 2017

Facial Saat Hamil, Bolehkan?

Setelah vakum menulis selama 2 bulan lebih, akhirnya saya punya tenaga untuk menulis di blog ini lagi. Kehamilan kedua ini memang terasa cukup berat bagi saya dibandingkan dengan kehamilan yang pertama sekitar 4 tahun yang lalu. Bagaimana tidak, mulai pendarahan sampai dengan alergi MSG yang berakibat pilek sepanjang hamil, membuat saya agak payah dalam me-manage waktu saya sehari-hari.


Well mams... sebenarnya saya bukan tipe perempuan yang suka bermanja-manja di salon ya, tapi karena kehamilan ini cukup berat bagi saya dan agak kesal karena di Kendari saya tidak menemukan spa khusus ibu hamil, saya memutuskan untuk berangkat ke klinik natasha skin care

Kenapa saya ke Natasha? Sebenarnya alasan utamanya adalah karena letaknya ada di dalam mall dan karena sebelum melakukan treatment, kita akan berkonsultasi dulu sama dokter. Berhubung karena saya lagi hamil, so I really need doctor untuk segala tindakan pada diri saya. 

Cashier dan Informasi
Gambar di atas adalah tempat kita mendaftar dan membayar biaya perawatan, bisa juga tempat memesan segala jenis krim yang ditawarkan di tempat ini. 

Sofa Untuk Menunggu Sangat Nyaman

Ruang kaca tempat dokternya
Setelah mendaftar di bagian informasi, kita akan diarahkan masuk ke ruangan dokter untuk berkonsultasi perawatan apa yang pas untuk wajah kita. Saat di ruangan dokter, kulit wajah saya difoto dulu menggunakan kamera khusus yang bisa memperlihatkan kondisi pori-pori wajah kita. Sesekali dokter memegang wajah kita dan bertanya ini itu. Berhubung saya lagi hamil dan jerawat saya lumayan banyak, dokter menyarankan facial jerawat untuk saya tanpa menggunakan alat listrik, karena katanya bisa berdampak sama janinnya jika tetap maksa pake alat listrik itu.

Awalnya sih dipikiranku alat listrik itu yang dipake untuk mengecilkan pori, yang agak nyetrum-nyetrum itu pas dipake, ternyata oh ternyata si mbak yang facial saya bilang bahwa alat yang dimaksud adalah alat vakum komedo, yang biasa dipake sedot komedo itu loohhh... Jadi facial kali ini murni pake tangan si mbaknya ajah dan pinset stainless. Oh my....

Sebelum difacial, si mbaknya minta saya ganti pakaian dulu. Jadi dalam satu ruangan itu ada 4 tempat tidur yang disusun berjejeran dan saya mendapatkan posisi tepat di samping wastafel yang ada cermin besarnya. Pas abis ganti baju dan hanya menggunakan kemben, saya balik ke cermin dan woww... saya kaget lihat body 70kg saya hahahaha asli gede bener nih badan. Jadi mikir, selama ini suami saya pikir apa ya pas tiap malam beliau pijit badan saya heheh...

Proses facial dimulai, wajah dibersihkan dulu, trus dipijit-pijit. Ya Allah, pas dipijit wajah, kepala dan bahu, rasanya pengen kasih tau mbaknya gini, "mbak saya ga jadi facial deh, pijit aja gini sampai waktunya habis." eheheh... tapi sayang, mulut saya terlalu kaku, takut ditolak. hiks hahaha

Selama proses itu ya agak bosan juga, komedo saya tidak sebanyak itu, jadi butuh sekitar 5 menit saja untuk mengeluarkan semuanya menggunakan tangan si mba yang sudah telaten, selebihnya hanya proses menunggu masker kering. Beruntung maskernya ga ada aroma-aroma tajamnya, jadi ya bumil ini ga muntah selama itu juga.

Akhirnya setelah masker kering, wajah dibersihkan, selesai juga proses facial bumil ini. Kurang memuaskan sih. Apalagi ya hanya gitu-gitu saja. Oh iya, untuk biayanya, maaf saya kehilangan struknya. Harga normal 250rb rupiah, tapi karena waktu itu saya bayarnya pake debet mandiri, dapat diskon deh 20%, lumayanlah bisa menghemat 50rb rupiah. Jadi saya hanya bayar 200rb rupiah.

Perasaan setelah facial, wajah bengkak-bengkak. Beberapa hari setelahnya, kok ya jerawat malah tumbuh dimana-mana ya.. Suami saya sampai bilang, "katanya abis facial, ini jerawatnya kenapa malah tambah banyak?" Ya,.. emang sih, kenapa malah tambah banyak ya? Apa kulit bumilku memang tidak cocok dipakekan macam-macam, nih?

Akhirnya karena jerawatnya sudah berbaris kayak barisan anak TK yang mau masuk kelas, saya memutuskan memakai masker tradisional, hiks dan akhirnya alhamdulillah jerawatnya hilang deh..

Jadi, bolehkah facial saat hamil? jawabannya, sebenarnya boleh asal tidak pakai alat listrik, hanya saja kembali lagi ke kulit masing-masing, apakah memang cocok pakai yang macam-macam ataukah malah berujung tragis seperti saya. Selamat mencoba yaaa...

0 comments:

Post a Comment

Bagaimana Pendapatmu?