Saturday, April 22, 2017

Serunya Bermain Play House di Rumah

Anakku, sejak dulu suka banget saya ajak main ke mall, soalnya saya senang melihatnya lincah bermain loncat kiri kanan. Apalagi Qifaya aktif banget anaknya. Nah, sejak usia 1 tahunan kalo gak salah, anakku mulai melirik permainan perosotan, dia senang banget, berani banget dan bahkan dia berani manjat dari luncuran bukan dari tangganya, masya Allah..

Suatu hari, saya mengajak Qifaya makan di Texas Fried Chicken, kebetulan nih ya disana ada tempat untuk anak bermain, tepatnya luncuran, permainan kesukaan anak saya. Pastilah dia ikutan nimbrung bareng anak lain. I was letting her play just like another kidsBut suddenly, i was so shock.. Gimana gak, tiba-tiba anak saya jatuh dan kepalanya terjepit diantara dua luncuran, posisinya tergantung dengan kepala terjepit lebih tepatnya. Saya yang waktu itu berjarak kira-kira 2 meter dari dia terlambat menolongnya dan syukur Alhamdulillah banget ada seorang ibu yang kebetulan tepat disebelahnya langsung menolong anak saya.

Setelah cek per cek, si ibu penolong memberi tahu bahwa tadi anak seorang anak laki-laki berpakaian seragam SD yang mendorong anak saya. Sontak saya kaget. Beberapa saat kemudian, setelah Qifaya saya peluk sebentar, dasar dia anaknya gak cengeng, dia lanjut main lagi. Nah disitu saya perhatikan si anak laki-laki tadi yang mendorong anak saya sudah ambil posisi siap-siap ingin mengganggu anak saya lagi. Dasar karena saya gak mau kalo Qifaya lihat saya marahin anak orang, ketika anak saya menjauh langsung saya kasih peringatan pada anak laki-laki itu, saya bilang " eh kalo mau main kasar tidak usah disini, awas ya kalo kamu main kasar lagi." Hahaha ngeri banget deh. Anak usia, yang kalo saya lihat sih kelas 1 atau 2 SD. Yah usia segitu sudah bisa lah seharusnya dikasih tau.

Saya keliling cari ibunya juga gak tau ibunya mana, ternyata ibunya lagi duduk di bagian depan restoran dan sama sekali cuek gak perhatikan anaknya. Gemes deh saya sama anak kayak gitu. Harusnya tempat bermain umum adalah tempat yang bagus banget untuk melatih anak belajar untuk mengantri, tapi dengan banyaknya anak yang ikut main, dan anak yang berasal dari berbagai lingkungan, kita gak pernah tau kejadian apa yang akan terjadi, kelalaian saya karena kurang mengawasi. Huffftt. maafkan mamy ya nak.

Setelah saya menceritakan kejadian tersebut kepada suami saya, tentulah dia marah dan sedih banget. Anak semata wayangnya kena musibah ngeri kayak gitu. Akhirnya daddy memutuskan untuk membeli mainan perosotan buat Qifaya.

Setelah cari dimana-mana via online, ternyata banyak stok kosong. Akhirnya, kami coba lirik di toys kingdom yang tokonya nempel sama informa. Ternyata ada yang harga lumayan terjankau dan bahannya juga bagus.

Play House
Nah gambar di atas adalah penampakannya, kami meletakkannya di dalam kamar soalnya rumah kami kecil banget loh Alhamdulillah hihi. Sampe pintu kamar mandi ga bisa dibuka hahaha padahal kamar mandi kamar emang kami gak pake.



Si Qifaya senang banget dibelikan play house ini. Oh iya, ini harganya 2,5jt rupiah, bongkar pasang dan bahannya bagus banget. Ukuran juga oke, mamy juga bisa ikutan main di dalamnya. Sekarang, saking lincahnya, anak kecil ini sudah bisa manjat di atas atapnya, trus loncat ke tempat tidur. Masya Allah, soal fisik anak saya juara satu deh.. belum lagi dia meluncur sambil berdiri, sambil jongkok, sambil menghadap ke atas. Pokoknya dia senang banget. Doi sampe suka main bawa meja dia ke dalam playhousenya.


Rasanya gak sia-sia deh beli mainan mahal-mahal kalo dia happy banget mainnya, gak ada bosannya. Tapi punya play house sendiri bukan berarti Qifaya gak pernah main di tempat umum lagi, saya juga masih biasa membawanya, hanya saja gak sesering dulu. Dulu bisa tiap minggu, sejak punya ini tinggal sekali sebulan. Soalnya gak bisa dipungkiri bahwa tempat umum adalah salah satu tempat terbaik anak-anak bisa banyak belajar.

0 comments:

Post a Comment

Bagaimana Pendapatmu?